Rabu, 27 Januari 2016

Dont Judge A Book By Its Price!



Salah satu cara keluargaku refreshing adalah dengan mengunjungi toko buku. Di situ, aq bisa numpang baca dikit-dikit (jadi nggak beli?) dan Bagas bebas bolak-balik liat ini-itu, tanpa kami terlalu khawatir dia bakal ngerusakin barang. Nah, belum lama ini kami mengunjungi toko buku dan aqmenemukan sesuatu yang menarik. Ehem!

Pada dasarnya setelah menikah, aq jadi lebih jarang beli buku. Pertama karena waktu membaca yang jauh berkurang dan karena harga buku sekarang muahal rek. Dan lagi aq sudah mengurangi membaca fiksi, kecuali pengarang-pengarang fiksi favoritku seperti Sophie Kinsella dan Meg Cabot. 




Sebenernya tujuan aq ke toko buku untuk ngecekin buku Meg abbot yang baru, udah masuk Indonesia atau belum. Eh, belum. Ya udah aq keliling-keliling deh liat buku-buku lain. Waktu ngeliat buku yang aq udah tau siapa pengarangnya, iseng-iseng aq cek harganya. Kening aq berkerut. Perasaan harganya kemarin nggak segini deh, kok kayaknya sekarang tambah mahal ya? aq heran sambil bolak-balik buku yang harganya 80ribuan itu padahal seingatku belum lama ini harganya masih 50ribuan. 

Aq jalan lagi, kali ini ngeliat buku yang aq udah hapal banget sama harganya karena sering kuintip-intip, yaitu 33 ribu. Aq coba cek, eh sekarang 45 ribu bok! Buku yang biasanya 60ribuan sekarang jadi 100ribuan. Eh buset! Apa harga buku pada naik 50% ya?? Cepat-cepat aq melangkah ke arah rak buku recommended, aq mau ngecek harga buku Agustinus Wibowo yang dulu sempat bikin aq berkerut dalam waktu ngelihat harganya. Aq ingat, harganya dulu nyaris 300ribu, berarti kalo buku naik 50% itu buku jadi  450ribuan donk. Hiks! Bener-bener nggak ada harapan buat beli deh, pikirku. Tapi, waktu aq cek harganya rupanya masih sama, 275ribu. Aq cek buku-buku di rak best seller dan recommended, harganya masih normal sesuai ingatanku.

Hm, aneh kan? kenapa buku yang tidak berasal dari rak recommended dan best seller justru pada naik? Apa itu buku sebenarnya permintaanya cukup tinggi sehingga si toko buku pede untuk naikin harganya segitu banyak (50% bok!). Atau justru itu upaya toko untuk meningkatkan penjualan buku tertentu? Mungkin tujuanya dengan me-mark up harga otomatis buku-buku itu terasa berkualitas lebih? 

Ah, entahlah.. yang jelas dont judge a book by its price!



Tidak ada komentar:

Posting Komentar