Kamis, 18 September 2014

sendok plastik di toserba

Aq rasa smw org pernah mengalami yg namanya galau. Harapan yg tidak terwujud, rendah diri, iri hati, sakit hati, serta berbagai jenis ketidaknyamanan perasaan lainya. Dan sebagai “org” aq pernah mengalaminya. Dulu, klo lg kayak gitu aq kaburnya ke buku2 motivasi. Walaupun dari lahir muslim, tp dulu aq g kabur ke Al Qur’an. Salah satu buku yg aq baca lagi lagi dan lagi adalah buku berjudul ‘Zen Wisdom’. Apa itu zen? Entahlah, yg jelas dy bukan agama namun memang erat dgn aliran agama tertentu. Waktu itu aq tidak menolak suatu konsep yg disampaikan oleh aliran/agama tertentu  jika baik menurut logika aq.  Jadi ajaran zen menurut aq memberikan ketenangan.
Nah, pada suatu hari setelah aq menikah, aq ke puswil n memutuskan utk reuni dgn buku favorit aq diwaktu galau. Aq pinjem lg buku ‘zen wisdom’ itu dan aq membacakan kalimat yg aq suka kpd suami aq. Tau g apa komentar dy? Kurang lebih gini: feby tau g, muslim yg mencari ketenangan di luar ajaran Islam itu ibarat org yg udah tinggal di rmh yg isinya udah lengkap, punya segala macam perlengkapan yg ia perlukan dgn kualitas terbaik, tp pas perlu sendok buat makan, dy malahan beli sendok plastik di toserba. Terjemahanya kurang lebih: heloooo...Islam itu udah sempurna knp qmu buang2 wkt dgn mencari di luar agama ini? Waktu itu, pembelaan diri aq adalah,’masalahnya buku terjemahan bahasa Arab, kalimat2nya g luwes, kurang asik untuk dibaca. Sementara aq terbiasa baca buku2 bule yg diterjemahkan dgn kalimat yg lebih nyaman utk dibaca. Jawaban suami aq: itu krn fb g terbiasa. Klo fb mw mendalami, fb akan mengetahui bahwa bhs Arab adlh bhs paling sempurna. Dan 1 lg, klo mengamalkan kebaikan krn buku itu dan bukan krn Allah, maka fb adalah org yg plg merugi.
Well, itu kejadian sekitar setahun lalu. Sekarang aq sudah lbh sering mendengarkan kajian dan membaca buku karangan ulama2 Islam. Akhirnya aq ‘agak’ paham dgn maksud suami aq. Jd, kisah yg aq bacakan ke suami aq dari buku zen wisdom itu kurang lebih begini:
Para biksu membersihkan taman zen karna akan ada kunjungan. Mereka mengerjakan dgn sungguh2. Sehingga taman tampak benar2 bersih dan indah. Lalu guru mereka dtg dan melihat hasil kerja mereka. Kemudian ia pergi dan kembali lg dgn sebuah karung. Ternyata isi karung itu daun kering dan guru tsb menyerakkan daun2 itu di halaman yg sudah disapu bersih. Sambil berkata,’jadilah taman zen yg sempurna’.  Terjemahan dari kisah ini : berusahalah semaksimal mungkin utk meraih sesuatu. Namun, buang smw harapan akan hasil yg dicapai. Adalah penting utk berusaha semaksimal mungkin dan adalah penting utk menerima apapun yg dtg kemudian.
Nah, dalam agama Islam hal ini disebut dgn tawakal. Umat muslim diperintahkan untuk mengerjakan setiap amalan, baik itu untuk dunia maupun akhirat dgn sungguh2. Dan setelah amalan itu selesai dikerjakan, umat muslim memasrahkan sepenuhnya hasilnya pada kehendak Allah, makhluk yg Maha Bijaksana dan Maha Menyayangi hambanya. Umat muslim tidak mempertanyakan keputusan Allah dan menuntut Allah memenuhi apa yg ia inginkan, hanya karena merasa sudah berusaha bersungguh2. Ini adalah amalan hati hamba Allah yg beriman.
Lalu, knp suami q blg aq rugi jika mengamalkan konsep ini berdasarkan buku zen wisdom? Toh konsepnya sama. Karena dalam agama Islam, niat memiliki peran yg penting dari suatu amalan. Dan jelas, jika niat ku bukan krn Allah tp krn buku zen wisdom, maka tidak ada nilainya aq mengerjakan amalan hati yg 1 ini. Dan lg apa motivasi yg lebih kuat untuk mengerjakan suatu amalan dibandingkan mengharapkan keridhoan Allah?  


Tidak ada komentar:

Posting Komentar