Selasa, 03 Juni 2014

HP Pertama dan Ababil (ABG Labil)

Pernah gak kamu berpikir bagaimana bentuk handphone 10 tahun ke depan? Saya pernah. Dalam bayangan saya, HP 10 tahun ke depan udah gak berwujud lagi. Mungkin akan berupa sinar infrared yang ditembakan dari alat yang begitu kecil, tidak berwujud fisik tapi bisa menampilkan wujud tiga dimensi lawan bicara kita dan memiliki segudang fitur untuk social media. Mungkin gak ya? Mungkin aja, toh dalam 10 tahun terakhir HP udah berkembang pesat. Mulai dari jamanya layar hitam putih, jadi full colour kayak sekarang. Mulai dari alat komunikasi doang sampai jadi alat selfie kayak sekarang. Tapi sekarang temanya bukan berandai-andai tentang masa depan, melainkan kembali ke masa lalu.

HP pertama saya, saya beli waktu saya kelas 1 SMA, atau tepatnya 10 tahun yang lalu (wah, ternyata masa ABG ku telah lama berlalu ya, hiks). Waktu itu saya minta dibeliin HP hanya karena semua orang punya. Walaupun sebenarnya saya gak perlu HP, toh jarak sekolah ke rumah cuma 5 menit. Tapi emang dasar ABG yang kurang pede kalau gak samaan dengan orang kebanyakan, saya tetap minta dibelikan HP sama orang tua. Akhirnya proposal diterima, pihak sponsor pun setuju mengucurkan dana.

Jadi, pada suatu hari yang cerah, pergilah saya dan bapak saya ke mall. Saya udah tau HP apa yang saya inginkan, sony erricson T100. Hp ini modelnya cantik deh, tipis kecil terus warnanya putih. Saya beli ini karena saya lihat ini HP yang paling murah di daftar harga toko, kalau gak salah waktu itu 600 ribu.  Yah tau diri juga kan kalau minta sama orang tua.

(sumber:youtube.com)
Tiap saya bangun tidur pasti HP yang pertama saya pegang, tapi seperti yang saya tulis sebelumnya, sebenarnya saya gak perlu hp. Jadilah hp itu saya gunakan untuk hal yang gak penting sedunia, telponin radio. Mulai dari request lagu, kirim salam gak jelas, sampai ikutan cumi (curhat di malam hari, haha). Satu kalimat di radio yang cukup sering saya dengar dan saya ingat sampai sekarang, “kirim salam ya sama penelpon sebelumnya”. Norak? Emang! Namanya juga ABG, jadi kalo sekarang ngeliat ABG alay, ya woles aja, kita dulu juga gitu kok.

Waktu itu saya juga baru dikenalkan dengan chatting via MIRC oleh teman saya. Saya kasih gambaran dikit ya soal chattingan ini. Biasanya nama yang digunain oleh peserta adalah nama samaran seperti  bad boy 17, cewek iseng, dan yang lumayan sering ‘coker’ singkatan dari cowok keren (biasanya sih bohong, mana ada orang yang emang keren ngaku-ngaku keren). Kalimat pembuka chattingnya biasanya,”ASL (age-sex-location / umur-jenis kelamin-lokasi) plisss”. Pokoknya isinya orang-orang gak jelas deh. Gak penting banget ya, kenalan sama orang-orang gak jelas kayak gitu. Tapi saya ikut-ikut aja diajakin sama teman. Lagi-lagi pembelaan saya cuma satu, namanya juga ABG.

Karena kebodohan masa ABG saya itu, saya tanpa ragu memberikan nomer HP saya sama beberapa kenalan. Bahkan sampai ketemuan pula. Untungnya saya gak mengalami kejadian-kejadian serem kayak di berita-berita. Duh, kalau ada tipe-x buat masa lalu, saya tipe-x deh. Pokoknya pesan saya buat para ABG, jangan deh kenalan sama orang dari media gak jelas, terus ketemuan sendiri pula. Percaya deh kata-kata tante kakak, itu semua cuma buang-buang waktu. Terus apa pelajaran yang saya dapat dari HP pertama saya? Anak saya harus punya alasan yang lebih kuat daripada ‘karena-semua-temen-punya’ untuk meminta dibeliin HP sama saya. Alasanya, Because mommy knows best  :)








1 komentar:

  1. Huaaa samaaa. Saya juga dulu suka chatting "ASL Pls" tapi itu udah ganti hp yg keberapa kalinya, hihihi, jadi bukan pake hp pertama lagi.

    Makasih ya udah ikutan GA saya :))

    BalasHapus